Membela Hadits Nabi, Media Tarbiyah

Membela Hadits NabiSesungguhnya pokok landasan agama kita yang mulia adalah kitab suci al-Qur’an dan sunnah Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam. Allah telah berjanji akan menjaga kemurnian al-Qur’an sebagaimana firman-Nya (yang bermaksud):

“Sesungguhnya Kami-lah yang menurunkan al-Qur’an dan sesungguhnya Kami benar-benar memeliharanya.” (Surah al-Hijr, 15: 9)

Jaminan Allah dalam ayat ini telah terbukti dan tidak terbantahkan. Oleh sebab itulah, selama berabad-abad lamanya, tidak ada seorangpun yang mampu untuk mengubahnya, menambahinya, menguranginya, atau menggantinya kecuali Allah pasti membongkar makarnya dan menyingkap tirainya.

Adapun Sunnah Nabi, maka ia juga merupakan wahyu dari Allah yang berfungsi sebagai penjelas al-Qur’an sebagaimana firman-Nya:

“Dan Kami turunkan kepadamu al-Qur’an agar kamu menerangkan kepada umat manusia apa yang telah diturunkan kepada mereka dan supaya mereka memikirkan.” (Surah an-Nahl, 16: 44)

Sebagai seorang muslim, kita mesti percaya bahawa setiap apa yang diucapkan oleh Nabi pasti benar dan tiada kebohongan di dalamnya, kerana kita telah mengetahui bersama bahawa setiap apa yang beliau ucapkan adalah berdasarkan bimbingan wahyu dari Rabb al-‘Alamin.

“Dan tiadalah yang diucapkannya itu menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya tiada lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya.” (Surah an-Najm, 53: 3-4)

‘Abdullah B. ‘Amr berkata:

كُنْتُ أَكْتُبُ كُلَّ شَيْئٍ أَسْمَعُهُ مِنْ رَسُوْلِ اللهِ أُرِيْدُ حِفْظَهُ, فَنَهَتْنِيْ قُرَيْشٌ, وَقَالُوْا : أَتَكْتُبُ كُلَّ شَيْئٍ وَرَسُوْلُ اللهِ بَشَرٌ يَتَكَلَّمُ فِي الْغَضَبِ وَالرِّضَى ! فَأَمْسَكْتُ عَنِ الْكِتَابِ, فَذَكَرْتُ لِرَسُوْلِ اللهِ, فَأَوْمَأَ بِإِصْبِعِهِ إِلَى فِيْهِ, فَقَالَ : اكْتُبْ, فَوَالَّذِيْ نَفْسِيْ بِيَدِهِ مَا يَخْرُجُ مِنْهُ إِلاَّ حَقٌّ

“Dahulu aku menulis setiap apa yang aku dengar daripada Rasulullah untuk ku hafalkan, namun Quraisy melarangngku seraya mengatakan:

“Adakah engau menulis segala sesuatu, sedangkan Rasulullah adalah seorang manusia yang berbicara ketika marah dan redha?!”

Akupun menahan diri dari menulis sehingga aku mengadukannya kepada Rasulullah, lantas beliau mengisyaratkan dengan jarinya ke mulutnya seraya bersabda:

“Tulislah, demi Dzat yang jiwaku berada di tangan-Nya, tidaklah keluar darinya (mulut Nabi) kecuali al-Haq (sesuatu yang jujur dan benar).” (Sunan Abu Daud, no. 3646)

Kalau demikian keadaannya, maka merupakan kewajiban bagi setiap muslim apabila mendapati sebuah hadis yang sahih adalah membenarkannya, mengamalkan isinya, dan memuliakannya. Allah Ta’ala berfirman (maksudnya):

“Apa yang diberikan Rasul maka terimalah. Dan apa yang dilarangnya maka tinggalkanlah.” (Surah al-Hasyr, 59: 7)

Namun bagaimana kenyataan yang kita saksikan bersama pada hari ini?!

Fenomena yang kita saksikan di lapangan seakan menjawab:

Alangkah derasnya hujan kritikan dan kecaman terhadap sunnah-sunnah an-Nabawiyyah! Alangkah dahsyatnya serangan dan tikaman yang dihunuskan terhadapnya! Tahukah anda, apa sebenarnya alasan mereka?! Mereka tiada memiliki alasan kecuali hanya alasan-alasan rapuh (seperti): Hadis ini bertentangan dengan akal! Hadis ini bertentangan dengan ilmu perubatan! Hadis ini bertentangan dengan al-Qur’an! Hadis ini hanya berstatus Ahad! Hadis ini tidak seiring dengan waqi’! Landasan kita cukup-lah dengan al-Qur’an (saja)! Dan sederet lagi alasan-alasan dan syubhat-syubhat rapuh yang lainnya.

Allahu akbar!! Sungguh benar apa yang dikhabarkan oleh Nabi semenjak beberapa abad yang lalu tentang orang-orang seumpama mereka, kata Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam:

أَلاَ إِنِّيْ أُوْتٍيْتُ الْقُرْاَنَ وَ مِثْلَهُ مَعَهُ. أَلاَ يُوْشِكُ رَجُلٌ شَبْعَانَ عَلَى أَرِيْكَتِهِ يَقُوْلُ: عَلَيْكُمْ بِهَذَا الْقُرْاَنِ، فَمَا وَجَدْتُمْ فِيْهِ مِنْ حَلاَلٍ فَأَحِلُّوْهُ وَمَا وَجَدْتُمْ فِيْهِ مِنْ حَرَاٍم فَحَرِّمُوْهُ.

“Ketahuilah bahawa aku mendapatkan wahyu al-Qur’an dan juga semisalnya bersamanya (as-Sunnah). Ketahuilah, hampir saja akan ada seseorang duduk seraya bersandar di atas tempat duduknya dalam keadaan kenyang, sambil dia mengatakan, “Berpeganglah kalian dengan al-Qur’an. Apa yang kalian temui di dalamnya berupa perkara halal, maka halalkanlah. Dan apa yang kalian jumpai di dalamnya berupa perkara haram, maka haramkanlah.” (Sunan Abu Daud, no. 4604)

Hadis ini merupakan tanda dari tanda-tanda kenabian. Sebab apa yang telah disabdakan oleh Rasulullah ini benar-benar telah terbukti nyata. Imam al-Baihaqi rahimahullah berkata:

“Inilah khabar Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa Sallam tentang ingkarnya para ahlul bid’ah terhadap hadis beliau. Sungguh apa yang beliau sampaikan telah nyata terjadi.” (Dalaa’il an-Nubuwwah, 1/25)

Maka termasuk suatu kewajiban yang amat mendasar bagi setiap muslim yang punya rasa cinta terhadap sunnah Nabi untuk merasa cemburu dengan cara mengadakan pembelaan terhadap hadis-hadis beliau dari hujatan para musuhnya, membongkar kebohongan mereka, dan membantah syubhat-syubhat mereka.

Saudaraku, marilah kita bersama menjadi pembela sunnah Nabi. Marilah kita siapkan diri kita dengan bekal ilmu dan kekuatan untuk menjadi pejuang Sunnah Nabi! Apakah kita tidak ingin menjadi rombongan yang dido’akan oleh Nabi dalam hadisnya:

نَضَّرَ اللهُ امْرَءًا سَمِعَ مَقَالَتِيْ فَوَعَاهَا ثُمَّ أَدَّاهَا كَمَا سَمِعَهَا

“Semoga Allah mencerahkan wajah seorang yang mendengar sebuah hadis dariku lalu dia menyampaikannya sebagaimana yang dia dengar.” (Hadis Mutawatir. Sebagaimana ditegaskan oleh as-Suyuthi dalam al-Azhar al-Mutanatsirah, m/s. 5. Az-Zabidi dalam Luqathul Alai al-Mutanatsirah, m/s. 161-162. Al-Kattani dalam Nadhmul Mutanatsir, m/s. 24. Syaih ‘Abdul Muhsin al-‘Abbad dalam Dirasah Hadis Nadhdhara Allah Imra’am Sami’a Maqalati, Riwayah wa Dirayah, m/s. 21. (Lihat pula Faidhul Qadir oleh al-Munawi, 6/284 dan Kif-dzah oleh Salim al-Hilali, m/s. 278-279))

Al-Khathib al-Baghdadi berkata: “Allah menjadikan golongan selamat sebagai penjaga agama dan penangkis tipu daya para penyimpang, disebabkan keteguhan mereka dalam menjalankan syari’at Islam dan meniti jejak para sahabat dan tabi’in. Sungguh betapa banyak para penyeleweng yang ingin mencampur-adukkan syari’at dengan kotoran lainnya, lalu Allah membela agama-Nya melalui para ahli hadis yang sentiasa bersedia membela dan menjaga dasar-dasar agama. Merekalah pasukan Allah, ketahuilah bahwa pasukan Allah pasti beruntung.” (al-Khathib al-Baghdadi, Syaraf Ashabil Hadits, m/s. 31)

Sesungguhnya potret para ulama dalam pembelaan terhadap sunnah Nabi sangatlah mengagumkan sekali. Pernah ada seorang berkata kepada Yahya B. Ma’in:

“Adakah engkau tidak bimbang apabila orang-orang yang engkau kritik tersebut kelak menjadi musuhmu di hari kiamat?” Beliau menjawab:

“Bila mereka yang menjadi musuhku jauh lebih kusenangi daripada Nabi Shallallahu ‘alaihi wa Sallam yang menjadi musuhku, tatkala beliau bertanya padaku:

“Mengapa engkau tidak membela sunnah-ku dari kedustaan?! (Al-Khathib al-Baghdadi, Al-Kifayah fi ‘Ilmi Riwayah, m/s. 61)

Dan tatkala disampaikan kepadanya sebuah hadis riwayat Suwaid al-Anbari, beliau mengatakan: “Seandainya aku memilki kuda dan tombak, nescaya aku akan memerangi Suwaid!!.” (Adz-Dzahabi, Mizanul I’tidal, 2/250)

Saudaraku, sesungguhnya membela hadis Nabi merupakan suatu amalan yang amat mulia dan utama. Oleh yang demikian, tidak hairan apabila para ulama menilainya sebagai Jihad fi Sabilillah. Imam Yahya B. Yahya pernah mengatakan:

الذَّبُّ عَنِ السُّنَّةِ أَفْضَلُ مِنَ الْجِهَادِ

“Membela sunnah lebih utama daripada jihad (di medan perang).” (al-Harawi, Dzammul Kalam, 4/254, no. 1089. Ibnu Taimiyah, Majmu Fatawa, 4/13)

Imam Al-Humaidi mengatakan:

وَاللهِ! لأَنْ أَغْزُوَ هَؤُلاَءِ الَّذِيْنَ يَرُدُّوْنَ حَدِيْثَ رَسُوْلِ اللهِ أَحَبُّ إِلَيَّ مِنْ أَنْ أَغْزُوَ عِدَّتَهُمْ مِنَ الأَتْرَاكِ

“Demi Allah! Aku berperang melawan orang-orang yang menolak hadis-hadis Rasulullah lebih aku sukai berbanding aku harus berperang melawan sejumlah pasukan kafir.” (al-Harawi, Dzammul Kalam, 2/158, no. 236)

Syaikh Muhammad B. Murtadha al-Yamani berkata:

“Pembela sunnah adalah seperti seorang yang berjihad di jalan Allah, yang mempersiapkan alat, kekuatan, dan bekal semampunya, sebagaimana firman Allah:

“Dan siapkanlah untuk menghadapi mereka kekuatan apa saja yang kamu mampu.” (Surah al-Anfal, 8: 60).” (Ii-tsar al-Haq ‘ala al-Khalq, m/s. 20)

Marilah kita renungkan bersama ucapan indah Imam Ibnu Qayyim al-Jauziyyah berikut dalam Nuniyahnya 196-200:

وَاصْدَعْ بِمَا قَالَ الرَّسُوْلُ وَلاَ تَخَفْ               مِنْ قِلَّةِ الأَنْصَارِ وَالأَعْوَانِ

فَاللهُ نَاصِرُ دِيْنِهِ وَكِتَابِهِ                              وَاللهُ كَافٍ عَبْدَهُ بِأَمَانِ

لاَ تَخْشَ مِنْ كَيْدِ الْعَدُوِّ وَمَكْرِهِمْ                  فَقِتَالُهُمْ بِالزُّوْرِ وَالْبُهْتَانِ

فَجُنُوْدُ أَتْبَاعِ الرَّسُوْلِ مَلاَئِكٌ                       وَجُنُوْدُهُمْ فَعَسَاكِرُ الشَّيْطَانِ

شَتَّانَ بَيْنَ الْعَسْكَرَيْنِ فَمَنْ يَكُنْ                     مُتَحَيِّزًا فَلْيَنْظُرِ الْفِئَتَانِ

“Tetap teguhlah dengan ucapan Rasul dan janganlah bimbang,

Kerana sedikitnya kawan dan teman.

Allah penolong agama-Nya dan kitab-Nya.

Allah menjamin keamanan bagi hamba-Nya.

Janganlah takut tipu daya musuh dan makar mereka,

Kerana senjata mereka hanyalah tuduhan dan kedustaan.

Pasukan pengikut Rasul adalah para Malaikat,

Adapun pasukan mereka adalah bala tentara Syaitan.

Alangkah jauh perbezaan antara dua pasukan tersebut.

Sesiapa mundur, maka hendaklah melihat dua pasukan tersebut.

Buku yang kini berada di hadapan anda merupakan salah satu usaha sederhana dari seorang hamba yang lemah untuk turut terlibat dalam mengadakan pembelaan terhadap sunnah Nabi serta pembentangan jawaban atas kecaman yang diarahkan kepadanya.

Semoga buku ini dapat dijadikan sebagai contoh dan pedoman dalam masalah penting ini.

Buku ini memuatkan beberapa pembahasan menarik yang berkisar pada tiga tema atau cakupan pembahasan hadis (iaitu): cakupan aqidah, wanita, dan ilmu perubatan. Urutannya adalah sebagaimana berikut:

1, Dimana Allah?

2, Turunnya Allah.

3, Adzab Kubur, Mutawatir atau Ahad?

4, Kontroversi Imam Mahdi.

5, Fitnah Dajjal, Imaginasi atau Fakta.

6, Turunnya Isa bin Maryam.

7, Ya’juj wa Ma’juj, Siapakah Mereka?

8, Studi Kritis Tersihirnya Nabi.

9, Benarkah Orang Tua Nabi Kafir?

10, Maut disembelih.

11, Wahdatul Wujud, Salah Paham Hadits Wali.

12, Perpecahan Umat.

13, Wanita Di Saudi Arabia.

14, Polemik Presiden Wanita.

15, Nikah Tanpa Wali.

16, Hadis Lalat, antara ilmu hadis dan ilmu perubatan.

17, Penyakit Menular, antara Ahli Hadis dan ahli perubatan.

18, Sujudnya Matahari.

19, Orang Mati Mampu Mendengar.

20, Syafa’at Bagi Pelaku Dosa Besar?

21, Telaga al-Kautsar.

22, Mengimani Mizan Di Akhirat.

23, Nabi Musa dan Malaikat Maut.

“Akhirnya, dengan hadirnya buku ini, kami berdoa agar kami dimasukkan oleh Allah ke dalam kelompok orang-orang yang membela Sunnah Nabi Muhammad dan menangkis kebohongan-kebohongan yang dituduhkan kepada beliau. Amiin.”

Judul Buku    :   Membela Hadits Nabi.
Penulis            :   Abu Ubaidah Yusuf bin Mukhtar As-Sidawi.
Penerbit         :   Media Tarbiyah.
Berat               :    0,9 Kg.
Harga              :   Rp. 88.000,-
…..
Bila Berminat Hubungi kami di  :
–   HP          :  0813 4109 7855   pin BB ( 228D1C58
–   e-mail   :   tb_Imambukhari@yahoo.com

Tinggalkan komentar

Filed under Buku Akhlaq, Buku Hadits

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s